Jelang Akhir Masa Jabatan, Aher akan Terima Penghargaan Tertinggi dari Presiden RI

Pemerintahan 00064X

BANDUNG. Pemerintah Provinsi Jawa Barat meraih penghargaan Parasamya Purnakarya Nugraha yang rencannya akan diberikan langsung oleh Wakil Presiden RI Jusuf Kalla kepada Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher). Penghargaan akan diserahkan pada momentum Hari Ulang Tahun (HUT) Otonomi Daerah ke XXII tingkat nasional di Kantor Kementerian Dalam Negeri Jakarta, pada Rabu 25 April 2018. 

 

Parasamya Purnakarya Nugraha merupakan tanda kehormatan yang diberikan atas karya tertinggi pelaksanaan pembangunan dalam rangka peningkatan kesejahteraan masyarakat, sebagaimana diatur dalam ketentuan pasal 29 Undang-undang Nomor 20 Tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan. Penghargaan ini menjadi sangat istimewa jelang masa akhir jabatan Aher di tahun 2018 ini. 

 

Aher bersyukur akan mendapat penghargaan tertinggi dari Presiden. Baginya, ini merupakan kado terindah di penghujung tugasnya sebagai orang nomor satu di Gedung Sate.

 

Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat Iwa Karniwa mengatakan, Tanda kehormatan Parasamya Purnakarya Nugraha diraih Pemerintah Provinsi Jawa Barat berdasarkan hasil Evaluasi Kinerja Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (EKPD)  Provinsi Jawa Barat  atas Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (LPPD) kurun waktu tahun 2014 s.d. tahun 2016 yang telah berhasil mencapai peringkat tiga besar berturut-turut secara nasional. 

 

Dengan rincian, yaitu peringkat ke-3 atas penyelenggaran pemerintahan daerah Tahun 2014, peringkat ke-2 pada Tahun 2015, serta peringkat ke-2 pada tahun 2016 (Status Sangat Tinggi dengan Skor 3,1760) . Pemerintah Daerah yang telah meraih peringkat ke-3 besar tiga tahun berturut-turut dinominasikan oleh Kementerian Dalam Negeri untuk mendapatkan tanda Kehormatan Parasamya Purnakarya Nugraha. 

 

Dokumen LPPD Provinsi merupakan laporan pelaksanaan penyelenggaraan pemerintahan daerah  yang disampaikan setiap tahun kepada Presiden RI melalui Menteri Dalam Negeri, selambat-lambatnya 3 bulan sejak tahun anggaran berakhir. Dokumen LPPD memuat capaian kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah pada setiap bidang urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah provinsi, meliputi 26 urusan wajib dan 8 urusan pilihan. Terhadap laporan capaian kinerja tersebut, Tim Nasional yang beranggotakan unsur Kementerian Dalam Negeri, BPKP, serta unsur kementerian teknis melakukan penilaian serta penetapan status dan pemeringkatan kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah secara nasional (34 Provinsi, 483 ).

 

Selain itu, penghargaan ini juga diperkuat dengan hasil Common Sense Survey (CSS) yang dilaksanakan pada tanggal 19-20 Februari 2018, yaitu survey oleh Tim Nasional ke daerah untuk memverifikasi capaian kinerja kurun waktu 2014-2016. “Dalam pelaksanaannya, setelah wawancara dengan Bapak Gubernur, dilanjutkan dengan peninjauan lapangan. Dalam survey tersebut juga dilakukan verifikasi terhadap berbagai inovasi daerah yang telah diterapkan dalam rangka peningkatan penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik,” jelasnya di Gedung Sate Kota Bandung, Selasa (24/4/18). 

 

Pawai Parasamya Purnakarya Nugraha

Sekda Iwa mengatakan, sebagai wujud syukur atas anugerah  tanda kehormatan Parasamya Purnakarya Nugraha yang akan diterima pada tanggal 25 April 2018 di Jakarta, Pemerintah Provinsi Jawa Barat akan melaksanakan kirab/pawai pada Kamis (26/4/18), dengan rute Stasiun KA Bandung – Jl. Kebon Kawung – Jl. Pasirkaliki – jl. Padjadjaran – Jl. Cihampelas – J. Wastukencana – Jl. LL.RE Martadinata – Jl. Ir. H. Juanda – Jl. Sulandjana – Jl. Diponegoro pada pukul 09.00-10.30 WIB, dilanjutkan ke Masjid Al-Muttaqin Gd. Sate. 

 

“Berkenaan dengan pelaksanaan kirab/pawai tersebut, akan dilakukan pengaturan lalu lintas pada jalur yang dilalui. Untuk itu apabila berdampak terhadap kemacetan lalu lintas, Pemerintah Provinsi Jawa Barat terlebih dahulu pada kesempatan ini  menyampaikan permohonan maaf kepada masyarakat,” paparnya. 

 

“Dimohon kiranya masyakat yang beraktivitas dan melalui ruas jalan tersebut dapat menyesuaikan,” katanya. 

 

"Kenapa memilih hari Kamis (26 April 2016) karena momentumnya agar tidak hilang. Rasa bahagia ini harus dirasakan juga oleh masyarakat Jabar," tutur Iwa.

 

Ia mengatakan, pihaknya akan langsung mengadakan rapat teknis lanjutan terkait dengan pelaksanaan kirab. ASDA III Pemprov Jabar yang juga Penjabat sementara Walikota Bandung, M Solihin ditunjuk sebagai koordinator acara.

 

"Saya sudah tunjuk Pak ASDA III yang juga Pjs Walikota Bandung karena pelaksanaannya ini kan di Kota Bandung saya minta beliau untuk berkoordinasi dengan Pihak Polda Jabar, Polrestabes Bandung, Satpol PP dan Dishub," ujarnya.

 

Di penghujung kirab, Gubernur Aher bersama ASN Pemprov Jabar dan masyarakat akan melakukan sujud syukur di Masjid Al Muttaqin Gedung Sate atas diraihnya penghargaan tertinggi tersebut di akhir-akhir masa Jabatan Gubernur Aher.

 

"Acara ini sederhana tapi dari situ kita langsung lakukan sujud syukur di Masjid Al Muttaqin Gedung Sate sebagai wujud rasa syukur kepada Allah SWT," ucap Iwa.

 

 


BERITA LAINNYA:



Demi Citarum Bersih, Pemerintah Tagih Komitmen Pelaku Usaha dan Industri
Jabar Raih Penghargaan Tertinggi Parasamya Purnakarya Nugraha
Presiden Anugerahi Penghargaan Tertinggi Untuk Jabar
Jelang Pilkada, Media Massa Deklarasikan Pers Netral dan Independen