Tenun Majalaya Siap Bangkit Kembali

Ekonomi 00036X

Kab.Bandung - Mulai meredupnya usaha tenun ikat, khususnya tenun Majalaya, menginspirasi komunitas Jejaring Pecinta Tenun Nusantara (JANTERA) bekerjasama dengan Bank BNI Cabang Majalaya untuk menggelar kegiatan Pelatihan Peningkatan Kualitas Teknis dan Visual Kain Tenun ATBM (Alat Tenun Bukan Mesin), di Kantor Sub Unit Pengembangan Industri Pertekstilan (UPT) Majalaya, Jl. Raya Majalaya - Rancaekek KM 3 Solokan Jeruk, Kabupaten Bandung, Kamis (28/09/2017).

 

Wakil Ketua Dekranasda Jawa Barat Giselawati Mizwar sangat mengapresiasi pelatihan yang digelar selama tiga hari ini. Menurutnya, pelatihan ini dapat melestarikan karya dan budaya asli Indonesia, sekaligus mengasah kreativitas para pengrajin tenun. Ia pun berharap melalui pelatihan ini, akan tumbuh minat masyarakat luas akan kain tenun Majalaya, yang pernah berjaya di awal tahun 1960-an tersebut.

 

"Pelatihan ini dapat lebih meningkatkan kemampuan, kreativitas, kecintaan, kebanggaan serta keberlangsungan pengembangan kain tenun ATBM, sekaligus dapat melestarikan karya dan budaya asli Indonesia yang kita cintai," ungkap Giselawati saat membuka kegiatan pelatihan.

 

"Pelatihan ini juga menjadi upaya nyata untuk mengedukasi masyarakat agar lebih mengenal dan mencintai kain nusantara, baik dari sisi warisan budaya, sosial maupun ekonomi," sambungnya.

 

Sementara itu dalam kesempatan yang sama, Ketua Harian JANTERA Komarudin Kudiya menekankan, derasnya keran impor tekstil dari luar negeri semakin menyudutkan pengrajin tenun. Bahkan saat ini tak sedikit pengrajin tenun yang terpuruk. Karenanya melalui kegiatan pelatihan ini Komar -sapaan akrabnya- bertekad untuk membangkitkan kembali tenun ikat Majalaya ke masa jayanya. Sebelumnya, Komar yang juga penggiat batik telah sukses mengembangkan batik khususnya di Jawa Barat.

 

"Dari tahun 2008 hanya beberapa daerah di Jawa Barat yang punya batik khas, sekarang 27 kabupaten kota se-Jabar punya batik khas masing-masing," kata Komarudin.

 

"Akan kami tunjukkan bahwa kegiatan ini ada hasilnya, karena tenun di Jabar dari dulu punya potensi yang luar biasa," tekadnya.

 

Komarudin menyebutkan, kuota peserta sangat terbatas hanya 25 orang saja. Namun di luar perkiraan, jumlah pengrajin yang hadir melampaui jumlah kuota. Hal ini tentu menunjukkan antusiasme pengrajin tenun untuk bangkit sangat tinggi. Berdasarkan hal inilah Bank BNI akan berpartisipasi dalam mendukung tenun dengan rencana pembangunan Kampung Tenun Majalaya.


BERITA LAINNYA:



BI Jabar Jamin Ketersedian Uang Saat Natal dan Tahun Baru Mencukupi
Pemprov Jabar Himbau Warga Ikuti Imunisasi ORI Difteri
Nilai Gizi dan Ekonomi Tinggi, Ikan Sidat Punya Potensi
Vaksin Indonesia Dibutuhkan di Banyak Negara Islam